Skip to main content

Posts

Diam

Diam... biar aku terus diam,
Simpan semua rasa ini, dan terus berdiam,
Jika sakit, hanya aku
Jika pedih, biar aku saja...
Bukan kamu...

Kau... hadir dengan penuh sempurna,
Ku tak mampu menahan rasa ini,
Antara kita terbinanya dinding-dinding kaca
Jelas di mata, tetapi tidak di jiwa...
Segalanya nampak indah bila kita berdua
Senyum mu, tingkah mu memaku langkahku
Namun aku perlu diam
Diam....

Ku tak mampu, luah kan rasa ini
Demi menjaga hati, ku tak mampu oohhh,
Sedalam mana perasaan ini, setinggi harapan ini
Aku rela berdiam
Asal kau tahu, ku slalu ada....
Ku ada untuk mu...

Diam...
15 April 2018
Recent posts

Manusia

Lapangkan dada, berfikir sejenak Di mana letaknya maruah diri? Sedang kau sendiri yang memijak-mijak kepalamu Di kalangan mereka-mereka yang bertuhankan dunia, berpaksikan kepada kehidupan yang celaru Sampai, bila kau merintih Tidak akan ada sesiapa pun yang peduli Sembunyi di sebalik terang Hilang di sebalik kelam Semuanya demi kehidupan yang songsang Kehidupan yang tidak pernah sempurna
Untuk dijadikan bekalan di dunia yang satu lagi Manusia tetap manusia


Dari DIA

Kuasa Allah,
Kalau nak jadi, maka ia terjadilah
bukan tugas kita untuk menghalangnya
yang baik-baik belaka, bukan yang buruk dari DIA
dari kita? Belum tentu berguna
yakinlah, semua yang dia beri, ada hikmah di sebaliknya...

Sabar.

Hujan

Semalam akan kekal jadi semalam
Bila apa yang berlaku ditinggalkan bersama masa, berlalu tanpa makna...  Dengarkan bunyi itu, guruh di langit Semakin lama semakin kuat... Menghentak-hentak ruang hatimu yang kian sunyi Menggantikan kesedihanmu dengan titis-titis hujan Semakin lama semakin lebat, basah pipi mu yang tidak pernah kering dengan air mata. Sampai bila? Entah  Kau tahu Dia mendengar rintihanmu Kau tahu Dia melihat kesedihanmu Kau tahu Dia merasai ketakutanmu Sehingga suatu masa Dia akan menggantikannya dengan cahaya Terang lalu mengeringkan kebasahan Menghilangkan kesedihan Menyinarkan kekuatan Cuma perlu bersabar Kerana Dia tidak pernah lupa Untuk menggembirakan hamba-hambanya.

Jaga Aibmu

Jagai aibmu
Sebagaimana kau menjaga aib ibu bapamu
Sebagaimana kau menjaga aib sahabat-sahabatmu
Sebagaimana kau menjaga aib guru-guru mu
Sebagaimana kau menjaga aib insan-insan yang pernah kau kenali, kau sayangi, kau sanjungi
Walau kini kau dan dia saling membenci
Kekallah menjaga aibnya
Biar pincang dunia, berantak segala duka
Namun itu bukan hak mu untuk membuka aib manusia
Hanya DIA yang berhak menghukum hamba-hambanya.


Penuh Padi Menunduk

Kalau padi itu masak, pohonnya semakin menunduk
Beralun-alun ditiup angin, semakin berat, semakin berayun
Tanda isinya sudah tersedia untuk dituai.

Jangan jadi lalang yang makin ditiup semakin longlai,
Terhoyong hayang tanpa arah
Hasil tiada, malah terhiris jari boleh luka.

Hidup kena belen (baca: balance),
Jangan lebih, jangan kurang
Kerana yang lebih bukan milik kita,
Dan yang kurang juga tanda kita belum cukup usaha.

Ren.